8 Tips Menguruskan Kewangan Secara Sistematik & Bijak

Ada antara kita yang pandai menguruskan kewangan mereka. Namun, ada juga dalam kalangan kita, khususnya belia zaman ini yang masih mencari-cari teknik atau langkah yang sistematik dalam menguruskan kewangan mereka. Tambahan pula, kehidupan di zaman ekonomi yang tidak berapa stabil ini, pengurusan kewangan merupakan suatu elemen yang penting buat kita semua. Entri kali ini admin ingin kongsikan beberapa tips mengurus kewangan anda dengan bijak dan sistematik.

#1 Mempunyai Matlamat Kewangan

Kita harus tetapkan apa kemahuan kita pada masa akan datang. Adakah dengan simpanan untuk persaraan cukup untuk menampung kos hidup yang meningkat saban tahun? Kita perlu meletakkan matlamat kewangan jangka pendek, sederhana dan panjang, meletakkan matlamat kewangan adalah satu pengurusan kewangan yang baik untuk masa hadapan.

Sebagai contoh, dalam Islam, Allah juga menyarankan kita agar mengingati dan berfikir akan kematian. Apabila kita berfikir akan kematian, kita akan bersungguh-sungguh dengan penuh amanah untukmen uju ke syurga Allah kelak. Begitu juga dengan pengurusan kewangan kita. Jika kita fokus dengan matlamat kewangan yang kita rancang dengan rapi, insyaAllah Allah akan permudahkan segala urusan kewangan kita.

 

#2 Sumber pendapatan yang mencukupi

Allah berfirman Surah Yusuf ayat 47 yang bermaksud,

‘Dia (Yusuf) berkata, “Agar kamu bercucuk tanam tujuh tahun (berturut-turut) sebagaimana biasa;kemudian apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan di tangkainya kecuali tangkainya kecuali sedikit untuk kamu makan”.

Maksudnya, apabila kita bekerja sendiri atau bekerja makan gaji, kita perlu bersungguh-sungguh untuk berjaya. Jika kita tidak mempunyai pendapatan yang mencukupi, maka sukar untuk mempunyai simpanan yang mencukupi kerana kos sara hidup yang kian meningkat.

 

#3 Simpan Sebelum Belanja

Satu lagi cara yang baik untuk menguruskan kewangan anda ialah dengan menyimpan terlebih dahulu, selebihnya baru dibelanjakan. Cuba disiplinkan diri anda dengan diri anda dan lakukan habit delay gratification iaitu menangguhkan kepuasan. InsyaAllah, tips ini paling berkesan untuk mencipta masalah kewangan yang kronik pada masa akan datang. Apa yang penting, apabila kita gaji sudah masuk, kita simpan dahulu sebelum kita belanja untuk keperluan harian/bulanan.

 

#4 Berbelanja Dengan Bijak

Pengurusan kewangan yang baik adalah dengan menyusun keutamaan perbelanjaan kita. Rancang perbelanjaan anda. Mulakan dengan membelanjakan barangan keperluan terlebih dahulu, seperti makanan, minuman, pakaian dan tempat tinggal. Selepas itu, barulah kita fikirkan tentang perbelanjaan kemahuan kita pula (jika perlu). Dalam konteks ini, penyata kewangan merupakan antara aspek terpenting sebagai langkah pertama untuk bermula. Penyata kewangan dapat menentukan sama ada kita patut menumpukan membaiki aliran tunai, menyelesaikan hutang atau dapat terus memulakan pelaburan secara serius.

 

#5 Membayar Zakat & Cukai

Zakat dapat menyucikan harta, melindungi harta dan mengembangkan harta sekali gus. Zakat adalah untuk harta yang halal, manakala dari sumber haram perlu dibersihkan 100%. Berkenaan cukai pula, ia adalah kewajipan rakyat kepada negara. Dengan membayar cukai, kita dapat menikmati infrastruktur seperti asas jalan, sekolah, longkang, hospital dan pelbagai keperluan lain.

 

#6 Membuat Pelaburan yang Bijak

Duit simpanan kita boleh dijadikan modal pelaburan sebenarnya. Penting untuk kita ketahui apa tujuan pelaburan ini. Bagi yang membuat pelaburan, ianya bertujuan untuk kegunaan pada masa akan datang, seperti menunaikan ibadah haji, tabung persaraan, tabung pendidikan anak-anak, dan sebagainya. Kita perlu menyusun strategi pelaburan dengan bijak. Ramai antara kita yang melabur, namun berapa ramai yang melabur dengan bijak? Kerana itulah ilmu pelaburan itu penting dalam menguruskan kewangan kita sekarang dan masa akan datang.

 

#7 Menguruskan Risiko Kewangan

Dalam menguruskan kewangan, kita memang tidak akan terlepas dengan risiko kewangan. Untuk menjadi seorang yang betul-betul berjaya dalam pengurusan kewangan, ilmu adalah sangat penting kerana produk takaful tidak mampu menguruskan semua risiko kewangan kita. Jadi, ambil masa untuk belajar ilmu tentang risiko kewangan sebelum malang menimpa kita.

 

#8 Membahagikan Harta

Jangan kita lupa untuk menyediakan ‘exit strategy’ setelah berjaya mengumpul aset atau harta kita. Kenapa?- Kita semua akan pergi menghadap ilahi satu hari nanti. Jadi, pastikan segala harta sudah ada penama dan jika perlu boleh gunakan wasiat, hibah, wakaf, pengisytiharan harta sepencarian dan pemegang amanah (trustee). Itu semua dibuat berdasarkan apa kemahuan kita sendiri. Pembahagian harta semasa hidup juga penting sekiranya kita mempunyai anak angkat, kes anak luar nikah, anak susuan, berkahwin lebih darseorang dan tidak mempunyai anak lelaki. Jangan sampai harta beku dan orang yang kita sayang menjadi miskin atas kelalaian kita dalam menguruskan kewangan. Semoga info pada entri kali ini berguna buat kita semua, insyaAllah~

 

Kredit kepada: Pakdi.net

 

 

p/s: Sempena kempen “SAYA SAYANG MAK” dan permintaan yang sangat tinggi untuk produk baru, Telekung Signature Limited Edition (SLE) yang dilancarkan semasa Grand Opening AEON Mall Tebrau & Kota Bharu, kini Telekung Siti Khadijah akan membuka ‘pre-order’ yang bermula pada 31 Januari 2018 dan berakhir pada 7 Februari 2018. Menariknya PRE ORDER SLE kali ini, anda berpeluang menyertai CABUTAN BERTUAH dan HADIAH ISTIMEWA menanti anda! Jangan lepaskan peluang keemasan ini!  

Layari  Facebook Telekung Siti Khadijah dan Instagram @telekung.sitikhadijah untuk keterangan lanjut mengenai kempen #SAYASAYANGMAK

 

 

 

 

 

 

 

 

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

Sekali Gagal, Bukan Gagal Selamanya

Kegagalan adalah suatu perkara yang normal bagi semua manusia di dunia ini. Setiap daripada kita pasti pernah alami kegagalan, sekurang-kurangnya sekali seumur hidup. Kegagalan itu pasti akan menerpa kita, kerana manusia itu sifatnya tidak sempurna. Bukan bermakna sekali kita gagal, kita akan terus gagal selama-lamanya. Sebaliknya, penting untuk kita usahakan cara-cara efektif untuk kita bangkit dari kegagalan itu. Jom admin kongsikan beberapa alternatif terbaik untuk bangkit dari kegagalan.

 

#1 Terima kenyataan dengan hati terbuka

Hakikatnya tiada manusia yang tahu segala-galanya. Kerana kesempurnaan itu hanya milik Allah. Apabila kita gagal dalam suatu perkara, dan kita tunduk sepenuhnya kepada Allah, kita dapat mudah menerima hakikat bahawa hidup ini bukanlah sebuah perjalanan yang mudah. Kita perlu sedar di sebalik kegagalan itu, pasti ada hikmah yang di sembunyikanNya. Jadi, apa perkara yang terbaik kita boleh lakukan? Bersyukur dan terima kenyataan tentang kegagalan tersebut sepenuh hati. Sabar itu indah. Bersabarlah sepanjang mengalami proses kegagalan.

Adakah kita mahu terus gagal atau kita mahu atasi kegagalan itu dengan berusaha mencapai kejayaan? Pilihan di tangan kita~

#2 Ceritalah kepada Allah

Siapalah kita tanpa Allah? Bahkan Allah yang menurunkan kepada kita nikmat dan juga kegagalan. Jadilah hamba yang kerdil disisiNya, dan mengadulah kepadaNya. Nikmat ketenangan yang tidak dapat digambarkan jika kita sujud dan mengadu kepada Allah.

Allah berfirman Surah Al-Baqarah, Ayat 152-153 bermaksud:

“Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu). Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan(untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) sembahyang;kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar.”

Allah sentiasa mendengar rintihan dan doa hamba-hambanya~

#3 Minta Bantuan & Sokongan

Kadang-kadang, punca kita gagal adalah kerana kekurangan kita pada sesuatu perkara. Jadi, untuk kita bangkit semula, angan pernah ada rasa segan untuk meminta pertolongan orang lain sebagai usaha untuk memperbaiki kelemahan kita sebelum ini. Islam juga mensyariatkan kita untuk membantu antara satu sama lain. Buangkan sifat malu tidak bertempat dan sentiasa bertanya.Mungkin ahli keluarga, saudara-mara dan rakan taulan kita boleh membantu kita dan memberi pendapat mereka, siapa tahu kan?

Jangan malu untuk bertanya dan meminta bantuan~ 

#4 Belajar Daripada Kesilapan

Setiap kegagalan pasti hadir dengan pengajaran. Apa yang penting, bagaimana kita belajar daripada kesilapan itu dengan teknik dan cara yang betul. Kegagalan itu sebenarnya mengingatkan kita supaya tidak mengulangi kesilapan yang sama pada masa hadapan.

“Janganlah orang Mu’min itu dipatuk ular daripada lubang yang sama dua kali”

Riwayat Imam Muslim.

#5 Luangkan Masa Untuk Diri Sendiri

Andainya kita baru mengalami kegagalan dan ingin bangkit semula, cuba curi masa dan luangkan masa untuk diri sendiri. Nak buat apa? Sebenarnya macam-macam yang kita boleh lakukan. Bagi anda yang mempunyai hobi tertentu, seperti memancing atau melancong, boleh berbuat demikian. Asalkan minda kita terasa lapang dan tidak memikirkan tentang kegagalan yang dialami untuk sementara waktu.

#6 Usaha Tangga Kejayaan  

Akhir sekali, sentiasa berusaha untuk melakukan perkara-perkara yang admin sebutkan diatas. Ketahuilah bahawa tiada jalan yang pintas untuk bangkit dan berjaya semula. Kita jangan terlalu cepat putus asa dan paling penting usaha yang bersungguh-sungguh dan konsistensi yang optimum. Allah itu kan Maha Adil, dan memandang usaha kita. Jadi perlu yakin dengan segala usaha yang kita lakukan.

Sentiasa tanamkan sifat tidak berputus asa walau seteruk mana kegagalan yang kita alami~

 

Kesimpulannya, kegagalan bukan bererti kita patut berhenti mencuba, bahkan kegagalan itu sebenarnya adalah sebuah kejayaan yang tertunda. Jadi, kepada yang pernah gagal dalam hidup sebelum ini, ayuh kita sama-sama bangkit dan tunjukkkan kepada orang lain yang kita boleh berjaya dunia dan akhirat. InsyaAllah~

 

Kredit kepada: Tazkirah.net

 

p/s: Sempena kempen “SAYA SAYANG MAK” dan permintaan yang sangat tinggi untuk produk baru, Telekung Signature Limited Edition (SLE) yang dilancarkan semasa Grand Opening AEON Mall Tebrau & Kota Bharu, kini Telekung Siti Khadijah akan membuka ‘pre-order’ yang bermula pada 31 Januari 2018 dan berakhir pada 7 Februari 2018. Menariknya PRE ORDER SLE kali ini, anda berpeluang menyertai CABUTAN BERTUAH dan HADIAH ISTIMEWA menanti anda! Jangan lepaskan peluang keemasan ini!  

Layari  Facebook Telekung Siti Khadijah dan Instagram @telekung.sitikhadijah untuk keterangan lanjut mengenai kempen #SAYASAYANGMAK. 

 

 

 

 

 

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

7 Langkah Bijak Menangani Kritikan

Jika kita berbicara tentang kesempurnaan, tiada siapa di dunia ini yang sempurna. Setiap manusia di muka bumi Allah ini masing-masing mempunyai kelebihan dan kekurangan masing. Dan kerana itulah, perlunya ada kritikan untuk melengkapkan ketidaksempurnaan kita di dunia ini. Pada entri kali ini, admin ingin sama-sama berkongsi tentang langkah-langkah menangani kritikan dari orang lain dengan bijak. Semoga bermanfaat buat semua. 

Allah berfirman Surah Al-Zukhruf Ayat 32 yang bermaksud,

Apakah mereka yang membagi-bagi rahmat Tuhanmu? Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia dan kami telah meninggikan sebahagian mereka atas sebagian yang lain beberapa derajat, agar sebagian mereka dapat mempergunakan sebagian yang lain. Dan rahmat Tuhanmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan.

 

#1 Apa yang dapat dipelajari daripada kritikan?

Kritikan boleh menjadi sesuatu yang positif dan boleh juga menjadi sesuatu yang negatif. Namun, melalui kritikan lah kita dapat belajar sesuatu dan mendapat pengalaman untuk berhadapan situasi yang mendatang. Sentiasa belajar daripada kritikan yang diberikan, tidak kisah sama ada yang baik atau buruk.

 

#2 Fokus kepada isi kritikan itu sendiri, bukan pada tonasi/nada kritikan

Kadang-kadang, ada orang ingin menyampaikan sesuatu yang penting melalui kritikan. Kritikan yang diberikan juga dalam bentuk dan nada yang berbeza. Apa yang penting, intipati kritikan itu yang kita harus beri perhatian dan abaikan segala jenis tonasi kritikan yang diberikan. Boleh jadi seseorang itu mengkritik dengan nada yang agak tinggi/marah, namun isi yang ingin di sampaikan sangat penting dan berguna untuk diri kita. Jadi, penting untuk kita teliti segala kritikan yang diberikan untuk kebaikan diri sendiri.

Baik atau buruk suatu kritikan itu, kita harus menerimanya dengan hati terbuka dan positif~

#3 Menghargai setiap kritikan yang diberikan

Jika kita kaji semula, ramai dalam kalangan kita yang hanya menghargai sesuatu pujian. Ini kerana sudah menjadi lumrah manusia, kita akan rasa bahagia dan akan terasa lebih dihargai apabila orang berbicara dengan kata-kata yang baik kepada kita. Sebenarnya, apa-apa kritikan yang baik mahupun buruk, kita perlu menghargai nya kerana masih ada yang cakna kepada kita dengan menegur kita.

 

#4 Jangan sesekali terasa/tersinggung dengan kritikan yang diberikan

Masalah terbesar yang sering kita hadapi adalah dengan berasa tersinggung dengan segala kritikan yang dilemparkan kepada diri kita. Jangan cepat berputus asa dengan ‘kritikan pedas’ yang diberikan. Sebaliknya, ambil sebagai satu kritikan yang membina dalam proses memperbaiki diri kita sendiri.

 

#5 Buang/Abaikan Kritikan yang tidak berasas

Kritikan itu tidak semestinya diambil bulat-bulat. Kadang-kadang, kita mungkin dikritik tidak berdasarkan kebenaran. Jadi apa yang perlu kita lakukan? Abaikan dan jangan ambil pusing tentang kritikan yang salah kepada kita. Jangan buang masa anda untuk memikirkan segala kritikan yang tidak benar faktanya. Seeloknya, kita jangan melawan dengan membalas kritikan yang salah fakta itu. Diam adalah terapi terbaik bagi dalam menjaga hati dan menghormati antara satu sama lain.

 

#6 Jangan terlalu cepat membidas/membalas kritikan

Apabila menghadapi kritikan, jangan cepat melatah dan serta-merta ingin membalas kritikan itu. Tunggu seketika sebelum menjawab. Ambil masa untuk mengkaji kritikan itu terlebih dahulu. Jika perlu untuk kita membalas kritikan itu, barulah kita membalas dengan penuh rasa sabar dan berhikmah. InsyaAllah, jika kita dalam keadaan sabar,  kritikan itu dapat dilalui dengan cara yang bijak dan tenang.

 

#7 Lebarkan senyuman anda 🙂

Langkah terakhir yang admin ingin kongsikan ialah dengan senyum. Ya! Hadapilah apa jua kritikan dalam hidup anda dengan senyuman. Sentiasa berfikiran positif dan optimis dalam apa jua masalah. Yang penting, carilah jalan penyelesaian yang terbaik. InsyaAllah Tuhan akan permudahkan segala urusan kita di dunia mahupun akhirat.

Senyum itu kan sedekah~ 🙂

 

 

Kredit kepada Cuitnews.com

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

Ketahui 8 Jenis Rezeki Dari Allah

Seringkali kita sangka bahawa segala rezeki yang kita kecapi hari ini adalah hasil usaha dan titik peluh kita sendiri. Benar. Namun janganlah kita lupa bahawa Allah yang mengizinkan segala usaha kita itu. Dalam erti kata lain, Allah Yang Maha Berkuasa memberi segala jenis rezeki kepada kita. Untuk entri kali ini, admin ingin berkongsi 8 jenis rezeki dari Allah yang mungkin dapat kita hayati bersama.

Rezeki Allah itu luas~

#1 Rezeki yang telah dijamin

Dikala kita jatuh dan tak mampu untuk bangun, jangan sesekali menyalahkan takdir atas kesulitan yang kita hadapi. Percayalah, ada rezeki yang terjamin buat kita yang sudah ditentukan Allah. Apa yang penting jangan kita sesekali kufur nikmat dan sentiasa mengingatiNya.

Allah berfirman Surah Hud, ayat 6 yang bermaksud:

“Tidak ada satu makhluk melata pun yang bergerak di atas bumi ini yang tidak dijamin Allah rezekinya.”

#2 Rezeki kerana usaha

Ada orang kata, rezeki tidak datang bergolek jika tidak dipenuhi dengan usaha dan kesungguhan. Tepat sekali. Sudah Allah janjikan, siapa yang berusaha untuk mencari rezeki dengan niat dan cara yang baik, nescaya Allah berikan kepada mereka rezeki.

Allah berfirman Surah An-Najm, ayat 39 yang bermaksud:

“Tidaklah manusia mendapatkan apa-apa kecuali apa yang dikerjakannya.”

#3 Rezeki kerana bersyukur

Setiap manusia diberikan rezeki yang beza-beza oleh Allah. Namun apa yang pasti, persamaan yang perlu ada ialah dengan bersyukur dengan apa jua rezeki yang Allah kurniakan kepada kita. Ingat, Dia yang memberikan rezeki, dan dia jugalah yang boleh menarik rezeki kita pada bila-bila masa, dalam apa jua keadaan sekalipun. Jadi, jangan kufur nikmat, sentiasalah bersyukur dengan rezeki Allah di dunia yang sementara ini.  

Allah berfirman Surah Al-Ibrahim, ayat 7 yang bermaksud:

“Sesungguhnya jika kami bersyukur pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu.”

#4 Rezeki Tak Terduga

Kadang-kadang tanpa kita sedari, rezeki itu datang dengan sendirinya. Janganlah kita hairan, janganlah kita pelik. Ini kerana Allah sudah nyatakan dalam Al-Quran, rezeki tanpa diduga bagi sesiapa yang bertaqwa kepadaNya. Begitu mudahnya mahu mendapat rezeki dari Allah bukan? Sama-samalah kita perbaiki diri dengan bertaqwa kepada Allah.

Allah berfirman Surah Al-Thalaq, ayat 2&3 yang bermaksud:

“Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia akan menjadikan baginya jalan keluar dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya.”

#5 Rezeki kerana Istighfar

Jika kita sentiasa mengingati dan beristighfar kepada Allah, insyaAllah pintu rezeki juga akan terbuka luas buat kita. 

Allah berfirman Surah Nuh, ayat 10&11 yang bermaksud:

“Beristighfarlah kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, pasti Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan memperbanyak harta.”

#6 Rezeki kerana Bernikah

Jangan ada perasaan takut untuk bernikah, atau melambatkan pernikahan anda. Jika rezeki menjadi punca anda melambatkan urusan pernikahan, anda patut berfikir semula. Ini kerana Allah sudah nyatakan di dalam Quran, rezeki itu akan sentiasa ada apabila kita sudah bernikah. Apa yang penting, usaha dan kesungguhan dalam mencari nafkah untuk isteri kita jangan sekali abaikan.

Allah berfirman Surah An-Nur, ayat 32 yang bermaksud:

“Dan nikahkanlah orang-orang yang masih membujang di antara kamu, dan juga orang-orang yang layak dari hamba sahayamu baik laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, maka Allah akan memberikan kecukupan kepada mereka dengan kurnia-Nya.

#7 Rezeki kerana anak

Anak merupakan anugerah Allah yang paling bernilai buat kita. Anak juga adalah rezeki yang tidak terbeli harga nya buat kita daripada Allah. Jadi janganlah sesekali mengabaikan anak-anak kita. Boleh jadi anak lah yang menjadi asbab kepada kesenangan kita di dunia ini.

Allah berfirman Surah Al-Israa’, ayat 31 yang bermaksud:

“Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu kerana takut miskin. Kamilah yang akan menanggung rezeki mereka dan juga (rezeki) bagimu.”

#8 Rezeki kerana sedekah

Jenis rezeki dari Allah yang terakhir bagi entri kali ini  ialah datangnya rezeki Allah kerana sedekah. Ada dalam kalangan kita yang beranggapan jika kita keluarkan wang untuk bersedekah, maka berkuranglah wang/rezeki kita. Ketahuilah bahawa semakin banyak kita memberi (sedekah), semakin banyak rezeki yang Allah janjikan kepada kita. Jangan sesekali kita sangkal kekuasaan Allah. Jadi, jangan takut untuk bersedekah atau melakukan infaq. InsyaAllah, niat yang baik pasti di balas dengan kesudahan yang baik.   

Allah berfirman Surah Al-Baqarah, ayat 245 yang bermaksud:

‘’Siapakah yang mahu memberi pinjaman kepada kepada Allah, pinjaman yang baik (infaq & sedekah), maka Allah akan melipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipatan yang banyak.’’

Berlumba-lumba lah untuk bersedekah, insyaAllah rezeki Allah menanti kita~

Semoga Allah sentiasa melimpahkan kita dengan rezeki yang membawa kita ke jalan Allah~

Kredit kepada: Al-Mukhlisin

 

 

 

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

4 Langkah Efektif Membahagikan Masa Antara Kerja & Ibadah

Kehidupan di zaman teknologi dan serba moden ini membuatkan kita cukup sibuk dengan urusan seharian kita. Ada sesetengah daripada kita yang kadang-kadang lupa tentang kewajipan sebagai seorang Muslim kerana terlalu sibuk menguruskan urusan duniawi. Untuk entri kali ini, admin akan kongsikan pula langkah-langkah yang mungkin dapat membantu anda dalam membahagikan masa antara kerja dan ibadah. Semoga bermanfaat buat semua.

#1 Lakarkan jadual mingguan

Ada antara kita yang mempunyai komitmen hampir 24 jam. Membuat satu lakaran jadual mingguan adalah salah satu alternatif bagi memastikan setiap hari yang kita lalui tersusun dan mempunyai perancangan yang jelas untuk dicapai pada setiap hari. Dengan  merancang jadual mingguan, aktiviti ibadah dan kerja seharian akan menjadi  lebih teratur dan jelas. Jadual mingguan juga boleh diubah mengikut kesesuaian masa anda sendiri.

#2 Tetapkan matlamat secara mingguan

Bagi memastikan agar setiap hari yang berlalu bermanfaat bukan sekadar dengan urusan dunia, tetapi juga akhirat. Maka anda disarankan agar menetapkan satu matlamat mingguan. Fikir dan rancang matlamat yang tidak terlalu berat. Pastikan ianya sesuatu yang dapat anda capai dalam masa seminggu, namun padat dengan aktiviti yang seimbang duniawi dan ukhrawi. Melakukan solat sunat merupakan salah satu ibadah yang boleh dilakukan sambil anda lakukan kerja seharian anda. Takkan tidak boleh luangkan masa selama hanya 5-10 minit untuk ibadah solat sunat, betul?

 

Allah berfirman Surah Al-Isra’ , ayat 79 maksudnya:

”Dan pada sebahagian malam hari, solat Tahajjudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Tuhan mengangkatmu ke tempat yang terpuji’.

Tampil lebih selesa ketika melakukan ibadah anda dengan Telekung Siti Khadijah~

#3 Ketahui keutamaan anda

Penting untuk anda ketahui apakah keutamaan sebenar anda? Bila kita berbicara tentang keutamaan, anda harus bezakan keutamaan kerja dan ibadah anda. Dengan cara mengetahui apa keutamaan tugasan harian kita, setiap lakaran yang dijadualkan insyaAllah dapat kita lakukan dengan baik mengikut kesesuaian dan kemampuan sendiri.Akhirnya di penghujung hari, kita akan berbangga dengan kejayaan diri sendiri apabila dapat seimbangkan perkara utama duniawi mahupun ukhrawi.

Telekung Siti Khadijah, Lambang Cinta Abadi

#4 Sediakan jurnal kejayaan di akhir minggu

Sudah menjadi lumrah manusia, kita akan lebih bersemangat dengan setiap perkara yang dilakukan apabila melihat hasilnya di depan mata. Langkah terakhir yang anda boleh cuba adalah dengan menulis sebuah jurnal kejayaan di setiap akhir minggu. Tidak perlu terlalu panjang atau rumit. Cukup sekadar ringkasan satu muka surat/perenggan yang menceritakan usaha anda dalam membahagikan masa antara kerja dan ibadah, sekali gus menjadikan diri kita produktif dalam  menyelesaikan tugasan harian. Sentiasa tanamkan ingatan bahawa setiap ibadah tambahan yang kita lakukan sebenarnya adalah tambah nilai kepada diri kita sendiri bagi kehidupan akhirat yang kekal abadi.

Sesibuk manapun kita dengan urusan duniawi, urusan ukhrawi juga perlu diseimbangkan~

 

Natijahnya, segala apa yang kita praktikkan perlulah disertakan dengan niat kerana Allah dengan tujuan untuk memperbaiki diri dari hari ke hari. Kita akan menjadi lebih positif jika motivasi itu datangnya daripada diri kita sendiri dan sentiasa berusaha menjadi lebih baik dari sebelumnya. Semoga kita akan termasuk dalam kalangan hamba yang diredhai.

Kredit kepada Tazkirah.net.

 

p/s: Jom kita serbu ke AEON Mall Kota Bharu dan AEON Mall Tebrau City pada 26-28 Januari ini sempena Pembukaan Butik Telekung Siti Khadijah di sana. Diskaun sehingga 15% dan dua produk telekung SK yang baru juga akan dipasarkan secara eksklusif di sana. Layari www.sitikhadijah.com dan laman sosial Siti Khadijah, Facebook Telekung Siti Khadijah dan Instagran @catalogue.sitikhadijah untuk info lanjut.

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

5 Cara-cara Menghargai Ibu Bapa Yang Berusia

Apabila di tanya siapakah yang penting dalam hidup kita, selain Allah dan Rasul? Sudah pasti kita akan menjawab ibu bapa. Siapalah kita tanpa ibu bapa kita? Tanpa ibu bapa, tiada lah kita di dunia Allah ini. Ibu bapa ibarat permata yang harus kita sanjungi dan hormati walau apa jua keadaan sekalipun. Merekalah yang melahirkan kita, dan merekalah syurga kita. Pada entri kali ini, admin ingin kongsikan cara-cara menghargai ibu bapa kita seusia mereka sudah lanjut dan berumur.

 

Allah berfirman Surah Isra’ ayat 24 yang bermaksud:-
Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata): ‘’Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasihsayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil.’’

#1 Sensitif dengan keadaan kesihatan ibu bapa

Semakin ibu bapa kita meningkat usia, mereka semakin terdedah dengan pelbagai jenis penyakit seperti penyakit kencing manis, kerosakan buah pinggang, alzheimer dan sebagainya. Sebagai anak, cuba luangkan masa bersama mereka. Jika anda ada kekangan masa seperti faktor kerja dan kurang cuti tahunan, apa yang anda boleh lakukan ialah rancang dan bergilir dengan adik-beradik yang lain untuk berada di samping orang tua kita. Perlu diingatkan, semakin ibu bapa kita meningkat usia, mereka akan semakin sensitif. Oleh itu, lakukan apa yang menyenangkan mereka dan bertuturlah dengan penuh hikmah. 

Sayangi ibu bapa sepertimana mereka menyayangi kita semasa kita kecil.. *Gambar hiasan

#2 Ambil cakna keinginan & impian mereka

Sejak kita kecil, segala kemahuan kita dituruti oleh ibu bapa. Kita dibelai dengan penuh kasih sayang. Mengapa tidak kita lakukan perkara yang sama di usia senja ibu bapa kita? Mungkin mereka tidak suka meminta, dan mungkin banyak perkara yang di pendam dalam hati sahaja. Cuba selidik keinginan mereka (contoh nak pergi menunaikan Umrah). Cuba penuhi keinginan dan impian mereka. Sekiranya tidak mampu, rancang bersama adik beradik lain bagi merealisasikan impian mereka. InsyaAllah, kebahagiaan pasti terpancar di muka ibu bapa kita.

#3 Komunikasi yang Berkualiti

Luangkan masa untuk mendengar mereka bercerita walaupun tentang hal yang kecil. Mereka akan bercerita tentang apa yang mereka suka. Ambil peluang menjadi pendengar setia kepada apa yang ingin diceritakan mereka. Mungkin dengan kita mendengar cerita mereka menjadi kebahagiaan dan kegembiraan bagi mereka. Siapa tahu kan?

Jangan sesekali meninggikan suara terhadap ibu bapa kita. Sentiasa berhikmah dalam percakapan~ *Gambar hiasan

#4 Elak Membebankan Orang Tua Dengan Masalah Kita

Usia tua perlu dijalani dengan tenang dan lapang. Jangan bebankan mereka dengan masalah-masalah kita (kewangan, jaga anak). Sebaliknya, bagi sedikit ruang buat mereka untuk memberi perhatian kepada apa yang mereka ingin lakukan seperti pergi ke masjid, kuliah agama atau aktiviti kemasyarakatan. Namun begitu, bukan tidak boleh berbincang langsung. Kita boleh berbincang dan seharusnya perbincangan dengan ibu bapa itu haruslah dilakukan secara berhikmah (tidak meninggikan suara atau marah ketika berbincang) dan perlu bijak menilai kemampuan mereka.

Apabila ibu bapa ingin bercerita dengan kita, jadilah pendengar yang setia…~~ *Gambar Hiasan

#5 Usah Membandingkan Kemampuan Ibu Bapa

Pastinya, setiap ibu bapa mempunyai kelemahan dan kelebihan masing-masing. Perlu kita fahami bahawa proses penuaan seperti lupa sesuatu, sudah tidak mampu melakukan oleh ibu bapa. Kita akan lebih tenang menghadapi situasi sebegini jika kita ada pengetahuan yang lebih tentang keadaan mereka , maka banyakkan bacaan tentang proses penuaan ibu bapa kita.

 

Hidup adalah seperti suatu putaran. Apabila kita memandang keadaan ibu bapa kita yang sekarang ibaratnya kita memandang kepada diri kita sendiri pada masa hadapan. InsyaAllah, jika baik layanan kita kepada orang tua kita, maka baiklah layanan yang akan kita terima daripada anak-anak kita kelak. Semoga entri kali ini bermanfaat buat semua. 

 

Kredit kepada Tazkirah.net   

 

p/s: Telekung Siti Khadijah akan membuka dua buah cawangan butik baru secara serentak di Aeon Mall Tebrau dan Aeon Mall Kota Bharu pada 26-28 Januari 2018, bermula jam 10 pagi hingga 10 malam . Nikmati diskaun sehingga 15% dan pelbagai free gift eksklusif daripada Telekung Siti Khadijah menanti 100 pembeli terawal produk Siti Khadijah. Layari www.sitikhadijah.com , Facebook Telekung Siti Khadijah dan Instagram @catalogue.sitikhadijah untuk info lanjut.

Jom datang beramai-ramai dan jumpa anda di sana!

Koleksi produk Telekung terbaru Siti Khadijah~

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

Khusyuk dalam solat? 4 cara mendapatkannya….

Menunaikan solat fardu 5 waktu merupakan rukun kedua Islam. Solat itu adalah ibu ibadah kita kepada Allah. Solat juga boleh dikatakan ibadah rasmi yang di amanahkan Allah kepada hamba-hambanya. Adakah kita rasa solat kita diterima Allah? Sejauh mana tahap khusyuk kita semasa menunaikan solat? Entri kali ini ingin mengupas sedikit info tentang peri penting nya khusyuk dalam solat yang kita tunaikan seharian.

Khusyuk sering kali dikaitkan dengan solat. Apabila kita berbicara tentang khusyuk, ianya boleh di definisikan sebagai menumpukan sepenuh perhatian, menyerah dan merendahkan diri kepada Allah. Seharusnya sebaik sahaja angkat takbir, kita perlu untuk khusyuk sehinggalah ke salam terakhir solat. Jom admin kongsikan 4 tips untuk mendapatkan khusyuk dalam solat.

 

#1 Bersihkan hati & diri

Sentiasa berwuduk dengan sempurna dan sentiasa tanamkan rasa bahawa solat adalah suatu acara kita ‘berjumpa’ Allah.

#2 Agungkan Allah sebagai Tuhan Yang Esa

Tetapkan niat sebelum solat, bahawa kita solat hanya kerana Allah Tuhan yang Maha menguasai segalanya.

#3 Hayati dan fahami setiap gerakan dan bacaan dalam solat

Jangan ambil remeh tentang setiap pergerakan dan bacaan dalam solat. Khusyuk boleh dicapai apabila kita melakukan tama’ninah dengan tertib dan sempurna. Bagi bacaan dalam solat, cuba fahamkan pengertiannya. Bila kita faham apa yang di baca, baru lah kita lebih khusyuk dalam solat.

#4 Tanamkan rasa takut dan rasa malu kepada Allah

Berasa takut dan malu lah kita sebagai hamba Allah ketika melakukan solat. Dengan berasa kerdil disisiNya, kita akan takut untuk buat salah dalam melakukan solat dan secara automatik, kita akan jadi lebih fokus dan khusyuk dalam solat.

 

Daripada Imam Ibnul Qayyum

Khusyuk iman adalah khusyuknya hati kepada Allah dengan sikap mengagungkan, memulakan sikap tenang, takut dan malu. Hatinya terbuka hanya untuk Allah, dengan keterbukaan yang diliputi kehinaan kerana khawatir, malu bercampur cinta.

Allah berfirman Surah Al-Baqarah ayat 45 dan Surah Ali Imran ayat 199,

‘’Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk’’

‘’Dan sesungguhnya di antara ahli kitab ada orang yang beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kamu dan yang diturunkan kepada mereka sedang mereka berendah hati kepada Allah dan mereka tidak menukarkan ayat-ayat Allah dengan harga yang sedikit. Mereka memperoleh pahala di sisi Tuhannya. Sesungguhnya Allah amat cepat perhitunganNya’’

Yang pastinya, keselesaan juga menyumbang kepada khusyuk nya kita pada ibadah yang dilakukan. Bagi kaum hawa, Telekung Siti Khadijah adalah pilihan terbaik bagi yang inginkan keselesaan dan telekung yang lengkap tuntutan syariah.

Telekung Siti Khadijah bakal membuka dua cawangan butik baru di Aeon Mall Kota Bharu dan Tebrau. Jom hadir beramai-ramai pada 26-28 Januari 2018 bagi memeriahkan lagi Majlis Pembukaan Butik Siti Khadijah di Aeon Mall Kota Bharu dan Tebrau. Pelbagai tawaran dan promosi menarik untuk anda seperti harga promosi sehingga 15%. 100 pembeli pertama berpeluang untuk mendapat free gift istimewa seperti  kalendar, botol air dan pouch bag eksklusif daripada Siti Khadijah, serta baucar pembelian Siti Khadijah.

Layari www.sitikhadijah.com dan Instagram @catalogue.sitikhadijah untuk info lanjut.

Jumpa anda di sana!  

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE