Kuatkan Peribadi Anda!

Sesebuah kualiti itu sebenarnya dapat dilihat melalui peribadi. Gabungan sifat kita pula yang  melahirkan peribadi seseorang itu. Manusia diciptakan Allah berbeza-beza. Sesetengah orang berjaya menempuh pelbagai kesukaran, dugaan dan kepayahan kerana peribadinya yang mempunyai jiwa yang besar. Ada juga individu yang mana seluruh hidupnya menjadi gelap gelita kerana peribadinya yang lemah. Bagaimana mahu mendapatkan peribadi yang unggul dan mantap? Haa…meh sini admin kongsikan. 🙂

#1 Berpandangan Jauh & Baik

Dalam meniti kehidupan yang sementara ini, lihatlah suatu perkara itu secara  jauh ke hadapan daripada keadaan semasa. Kenapa? – Supaya menjadikan seseorang untuk merangka apa yang bakal ditempuhnya. Tidak salah kalau admin berkata yang individu-individu yang berpandangan jauh ini sebenarnya adalah orang yang cerdik.

“Orang yang paling cerdik ialah yang sentiasa muhasabah dan beramal untuk selepas mati, sedangkan orang yang lemah sentiasa mengikuti hawa nafsu dan berangan-angan terhadap Allah” Riwayat Ibn Majah

Ini kerana orang yang bijak adalah orang yang merangka dan merancang kehidupan mereka bagi menghadapi sesuatu pada masa hadapan. Jadi, cuba tanamkan niat yang baik dalam perancangan kita kerana ianya lambang kemuliaan yang baik bagi pengakhiran yang mulia.

#2 Jadi Diri Sendiri

Seperti yang telah admin nyatakan pada awal kalam, Allah telah jadikan manusia berbeza-beza sifatnya, daripada permulaan kita dilahirkan di dunia. Elakkan untuk jadikan diri kita sebagai jelmaan orang lain.

“Hiduplah sebagaimana anda diciptakan, jangan mengubah suara anda dan jangan pula merubah cara berjalan anda! Tuntunlah diri anda dengan wahyu Ilahi, tetapi juga jangan melupakan keadaan anda dan jangan membunuh kemerdekaan anda sendiri!” -Dr. Aidh al-Qarni-

Pun begitu, itu tidak bermakna kita tidak boleh mengambil manfaat atau belajar daripada orang lain. Allah menyeru kita untuk cintakan ilmu, mendalami ilmu. Jadi tidak salah untuk mendampingi insan-insan yang hebat untuk menggali seberapa banyak ilmu yang berguna daripada mereka.

#3 Sentiasa Bersedia

Sudah menjadi lumrah, apabila kita berada di puncak, pasti akan ramai orang mengaku kita sebagai sahabat mereka. Jangan cemarkan peribadi kita dengan menjadi lemah di atas kekecewaan sesuatu perkara. Boleh jadi ketika itu Tuhan menetapkan kita supaya mengumpul tenaga agar dapat bangun kembali untuk menempuhi liku-liku kehidupan.

Allah berfirman dalam Surah Ali Imran ayat 111 yang bermaksud:

“Mereka sekali-kali tidak akan dapat membuat mudarat kepada kamu, selain dari gangguan-gangguan celaan saja…”

#4 Aplikasikan semua di atas, dan KUATKAN PERIBADI ANDA!

Sebagai hamba Allah yang kerdil, kita pasti akan terus diuji oleh Allah selagi kita menghirup udara untuk hidup. Setiap apa yang berlaku mestilah bersebab dan siapa kita untuk mendapatkan apa yang kita ingini. Namun begitu, sesungguhnya Allah itu Maha Adil, kita sentiasa ada pilihan untuk menentukan apa yang kita ingin lakukan.

Oleh itu, pilihlah jalan yang terbaik dan selebihnya kita berserah kepada Tuhan. Tentunya setiap jalan kebenaran pasti akan ada ujian yang akan ditempuh. Jadi, hendaklah kita sabar dan sentiasa tabah mengharunginya. Hidup kita sentiasa di dokong dengan kepercayaan kita. Jika kita percaya, jalan yang kita tempuh itu benar, pasti tidak akan sesiapa yang mampu menghalang kita untuk sampai ke destinasi penamat yang benar.

 

Kredit kepada: Tazkirah.net

 

p/s: Haa ni admin nak ajak mai ramai-ramai ke AEON Shah Alam pada 13-18 Mac 2018 ni. Ada apa? Ada Karnival Siti Khadijah Mega Mark Down 2018! Pelbagai tawaran dan promosi menarik produk-produk SK, dan yang paling penting diskaun sehingga 40% ! 🙂

Nak tau apa aktiviti-aktiviti yang menarik lagi sepanjang SK Mega Mark Down 2018 ni, kena lah datang ke AEON Mall Shah Alam bermula 13 Mac 2018 ni. Karnival bermula pada 10 pagi-10 malam. Kami tunggu anda di sana! #BuyMoreSaveMore

Info lanjut boleh layari laman Facebook Telekung Siti Khadijah dan www.sitikhadijah.com. Telekung Siti Khadijah, Lambang Cinta Abadi~

 

 

 

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

Solat Fardu Asar: Tempat kerja VS Rumah

Solat merupakan rukun Islam yang kedua. Solat adalah tiang agama dan wajib bagi umat Islam menunaikannya. Pada entri kali ini, giliran admin pula ingin bertanya kepada anda yang sedang membaca blog ini, adakah anda menunaikan solat fardu asar di tempat kerja ataupun di rumah? 🙂

 

Solat di Tempat Kerja 

Sebenarnya, tiada masalah untuk kita solat di tempat kerja kita. Allah sukakan hambaNya yang ‘bercantik-cantik’ ketika beribadah.

  • Pastikan kita memakai pakaian yang bersih dan tidak berbau sebelum tunaikan solat. Lagi satu, persekitaran tempat kerja juga perlundiambil kira.
  • Pastikan persekitaran tempat kerja kita tidak terlalu bising dan selesa bagi siapa yang ingin solat.
  • Kelebihan menunaikan solat di tempat kerja ialah kita tidak bertangguh menunaikan solat.

“Ditanya Nabi SAW , apakah amalan yang terbaik, maka jawab Nabi : Solat di awal waktu”. Riwayat At-Tirmidzi dan Abu Daud, Albani 

Apabila kita solat di tempat kerja, apa salahnya kita mengajak rakan kerja yang tidak sibuk untuk solat berjemaah. Bukankah pahala pun bertambah? 🙂

  • Solat awal di tempat kerja juga sedikit sebanyak memudahkan urusan anda selepas waktu kerja seperti mengambil anak di sekolah dan perkara-perkara lain.
  • Jadi, anda tidak perlu bimbang/runsing tentang solat lagi jika sudah solat di tempat kerja.

Solat di Rumah

Jika ditanya admin, menunaikan solat Asar di rumah pun tidak menjadi masalah. Yang penting kita solat, kan? 🙂 Admin juga percaya pastinya ada sebab kenapa ada setengah dari kita yang lebih terdorong untuk solat di rumah.

  • Jika kita berasa was-was dengan keadaan kebersihan diri kita, seeloknya pulang dahulu ke rumah untuk bersihkan diri. Kemuadian barulah kita tunaikan solat Asar.
  • Ada juga yang beranggapan keselesaan ketika beribadah lebih  terjamin jika solat di rumah. Betul juga, kan
  • Terpulang kepada anda. Mungkin juga suasana yang lebih tenang di rumah juga membuatkan anda lebih selesa solat di rumah.
  • Bagi anda yang mahu merapatkan ukhuwah kekeluargaan, boleh tunaikan solat bersama isteri dan anak-anak. Yang paling penting, menunaikan solat di rumah, kita tidak akan terganggu dengan masalah kerja di pejabat.

Daripada Abi Hurairah ra berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda yang bermaksud,

Orang yang mendapatkan satu rakaat dari solat subuh sebelum terbit matahari, maka dia termasuk orang yang mendapatkan solat subuh. Dan orang yang mendapatkan satu rakaat solat Asar sebelum matahari terbenam, maka dia termasuk mendapatkan solat Asar.” (HR Muslim dan enam imam hadis lainnya).

Buat kaum Hawa, pastikan kelengkapan solat anda selesa dalam menunaikan solat, tidak kira di mana anda solat…:)

 

Sebenarnya, tidak kisahlah di mana anda menunaikan kewajipan anda. Apa yang penting kita WAJIB tunaikan solat sebagai hamba Allah dan seeloknya, solat lah di awal waktu ya… 🙂

Jadi, solat asar di tempat kerja atau rumah, anda yang mana satu? 

 

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

Amalan Wakaf? Ini Yang Anda Perlu Tahu…..

Abu Hurairah (R.A) berkata, Rasulullah (s.a.w) bersabda dengan mafhumnya:

“Amal soleh yang akan sampai kepada orang yang beriman selepas kematiannya ialah ilmu yang dipelajari kemudian dikembangkannya, anak yang soleh, naskhah al-Quran yang ditinggalkannya sebagai pusaka, bangunan masjid yang didirikan olehnya, rumah (wakaf) yang dibina untuk para musafir, terusan yang digalinya atau sedekah yang diberi semasa hidupnya ketika dia masih sihat. Amal soleh ini akan sampai kepadanya selepas kematiannya.”

 

Apakah itu wakaf?- Wakaf dengan kata mudahnya adalah apa-apa harta yang ditahan hak pewakaf ke atas harta tersebut daripada sebarang urusan jual beli, pewarisan, hibah dan wasiat di samping mengekalkan sumber fizikalnya, untuk kebajikan dengan niat untuk mendekatkan diri pewakaf kepada Allah SWT. Apa istimewanya kita berwakaf ni? Haa..jom admin kongsikan secara ringkas tentang kelebihan orang mewakafkan harta bendanya ke jalan Allah. Semoga bermanfaat buat semua. 🙂

 

#1 Melatih memiliki jiwa sosial yang tinggi

Amalan wakaf tidak semestinya dengan harta benda yang mahal. Apa yang penting dengan berwakaf, secara tidak langsung, kita dapat mendidik jiwa kita untuk berkongsi harta benda kita yang ‘sementara’ ini kepada pihak yang memerlukan.

#2 Bantu golongan yang susah

Kita berwakaf, sama seperti kita berbuat kebaikan menolong orang. Besar ganjarannya disisi Allah, apatah lagi golongan yang ditolong adalah terdiri daripada golongan asnaf/miskin. Sebagai contoh, ada dalam kalangan kita yang mewakafkan tanah, khusus untuk golongan fakir miskin. Jika tanah itu diusahakan golongan fakir miskin, sudah tentu pahala kepada pewakaf juga sudah dijanjikan oleh Allah. MasyaAllah, beruntung bukan?

#3 Amalan yang tidak akan terputus

Salah satu daripada amalan di dunia yang tidak akan terputus ialah dengan berwakaf. Tidak kisahlah anda anda berwakaf apa sekalipun (sumber yang halal), nescaya Allah tidak akan hentikan ganjaran pahala buat anda. Meskipun anda sudah meninggal dunia, pahala ini akan terus mengalir seperti air sungai yang deras, membawa ke hari akhirat. Allahuakbar.

Telekung Siti Khadijah juga mewakafkan 150 Telekung SK di 33 buah masjid Angkatan Tentera Malaysia (ATM) 

#4 Tiada harta yang kekal di dunia ini

Tiada apa yang kekal di dunia ini melainkan akhirat Allah. Apalah sangat denganharta dunia yang dikejarkan, jika nak dibandingkan dengan harta yang paling bernilai di akhirat kelak. Jadi, rajin-rajinlah berwakaf, dan kejarlah akhirat yang abadi. Jadikan dunia ini sebagai pelengkap kepada amalan-amalan kita untuk akhirat Allah.

#5 Membantu masyarakat

Jika kita berwakaf di jalan yang diredhai Allah, maka Allah pun akan permudahkan segala urusan kita. Kita juga dapat membantu masyarakat untuk kehidupan yang lebih baik. Misalnya, kita wakafkan fasiliti yang boleh digunakan oleh semua orang.

#6 Keharmonian dan Keamanan Sejagat

Jangan tidak tahu, kita juga boleh berwakaf untuk kegunaan orang bukan Islam juga. Bukan kah Islam itu agama yang mudah serta bertoleransi antara satu sama lain? Lupakan perbezaan agama, budaya dan bangsa. Niatlah wakaf kerana Allah. Siapa tahu dengan amalan wakaf kita, mereka yang bukan Islam ini akan memeluk Islam? Secara tidak langsung, kehidupan sesama masyarakat juga pasti akan aman damai dan harmoni.

#7 Mendorong Pembangunan Ilmu

Jangan kita anggap yang berwakaf ini hanyalah sekadar memberi semata-mata. Siapa sangka, dengan berwakaf juga dapat mendorong kepada pembangunan ilmu. Dalam konteks ini, harta-harta yang diwakafkan seperti sekolah, dan yayasan pendidikan sudah pastinya memberi manfaat kepada golongan belia untuk jangka masa yang panjang.

 

Jadi, admin telah kongsikan 7 kebaikan apabila anda berwakaf di jalan Allah. Apa lagi tunggu? Jom kita kejar pahala Allah untuk mendapat keredhaanNya di dunia dan di akhirat, insyaAllah. 🙂

 

Kredit kepada: Sinar.my

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

Tips Menghadapi Ujian Hidup Dari Allah

Siapa yang tidak pernah diuji dalam dunia ini? Admin pasti kita semua pernah/sering diuji dengan pelbagai ujian dari Allah, baik yang ringan mahupun berat. Siapa kita untuk menolak segala ujian yang diberikan kepada Allah? Pada entri kali ini, admin ingin berkongsi beberapa tips yang dapat kita sama-sama manfaatkan untuk menjadi hamba Allah yang lebih baik dari hari ke hari, insyaAllah.

#1 Ujian itu ekspresi cinta Allah pada hamba-Nya

Jangan mengeluh. Jangan salahkan Allah. Percayalah segala ujian dari Allah yang kita hadapi sebenarnya luahan cinta dariNya. Boleh jadi Allah mencabar kita dengan ujianNya agar kita menjadi lebih dewasa dan matang dalam mengharungi kehidupan serta mencari solusi terbaik bagi sesuatu permasalahan .

Abu Hurairah r.a. berkata, bahawa Rasulullah bersabda yang bermaksud,

“Barang siapa yang dikehendaki Allah menjadi orang yang baik maka dia akan diberi-Nya cubaan.” (H.R.Bukhari).

#2 Makin besar ujian dari Allah, makin besar pahala dan sayang Allah kepada kita.

Allah pasti merahmati segala cabaran yang diberikan kepada kita, jika kita dapat menyelesaikan setiap ujian hidup itu secara baik.

Anas r.a. berkata: Nabi Muhammad SAW bersabda,

“Sesungguhnya besarnya pahala itu tergantung pada besarnya cubaan. Sesungguhnya apabila Allah Ta’ala itu mencintai suatu kaum maka Dia mengujinya. Barang siapa yang rela menerimanya, dia mendapat keredhaan Allah, dan barang siapa yang murka, maka dia pun mendapat kemurkaan Allah” (H.R.Tirmidzi)

#3 Ujian sebagai penghapusan dosa

Walau seberat manapun ujian dari Allah kepada kita, cuba kita fokuskan diri kita dengan menganggap segala ujian ini sebagai kifarah dosa kita. Yakin itu penting, supaya kita tidak terlari dari paksi sebenar kita.

Abu Said dan Abu Hurairah r.a. meriwayatkan bahawa Nabi saw. bersabda,

 “Seorang muslim yang ditimpa penderitaan, kegundahan, kesedihan, kesakitan, gangguan, dan kerisauan, bahkan hanya terkena duri sekalipun, semuanya itu merupakan kafarat (penebus) dari dosa-dosanya (H.R. Bukhari dan Muslim)

#4 Selalu berfikiran positif

Buang segala elemen negatif dan tanamkan sifat positif dala mengahrungi liku-liku kehidupan, terutamanya apabila ujian dari Allah datang menerpa kita. Kadang-kadang Allah ada hikmahnya disebalik ujian yang Allah lemparkan kepada kita. Jadi, take a chill pill and stay positive! 🙂

Abu Yahya Shuhaib bin Sinan r.a. berkata, bahawa Rasulullah saw bersabda:,

“Sungguh menakjubkan sikap seorang mukmin itu, segala keadaan dianggapnya baik dan hal ini tidak akan terjadi kecuali bagi seorang mukmin. Apabila mendapatkan kesenangan, dia bersyukur, maka itu lebih baik baginya, dan apabila ditimpa penderitaan, dia bersabar, maka itu lebih baik baginya.”(H.R.Muslim)

#5 Optimis dalam menyelesaikan ujian hidup

Optimis dapat melahirkan tenaga yang tersembunyi dalam diri kita, kerana itu optimis boleh menjadi bahan bakar untuk menyelesaikan segala persoalan. Abaikan segala godaan syaitan untuk mengatakan ‘tidak’. Kita perlu yakin dan percaya kepada diri kita bahawa kita boleh menyelesaikan ujian yang Allah ber kepada kita, kerana Allah tidak akan memberikan ujian hidup diluar kemampuan hambaNya.

Allah berfirman Surah Al-Baqarah, ayat 286 yang bermaksud,

“Allah tidak akan membebani seseorang melainkan sesuai dengan  hambanya itu. Dia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan dia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya.”

#6 Menghadapi segala ujian hidup dengan usaha & doa.

Jangan sekali kita berputus asa dengan ujian yang mendatang. Sebaliknya, cuba untuk kerah segala ikhtiar bagi menyelesaikan ujian hidup. Selepas berusaha, barulah kita follow up dengan doa yang ikhlas kerana Allah.

Allah berfirman Surah Al-Insyirah(7-8)  & Al-Mu’min(60) yang bermaksud,

“Maka apabila kamu telah selesai (dari suatu urusan), maka kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain. Dan hanya kepada Tuhanmu lah hendaknya kamu berharap”

&

“Berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Aku kabulkan doamu.”

Apa jua perkara yang menimpa diri kita, insyaAllah ia akan menjadi kebaikan jika dihadapi dengan sikap yang positif, optimistik, usaha yang maksimum serta

Apa jua perkara yang menimpa diri kita, Insyaallah ia akan menjadi kebaikan jika dihadapi dengan sikap yang positif, optimistik, ikhtiar yang maksimum dan diiringi dengan doa. Sesungguhnya Allah pasti akan tolong jika kita berada dipuncak ujian. Oleh itu, jadikanlah ujian hidup sebagai tangga untuk meraih pertolongan Allah SWT. InsyaAllah, segalanya pasti akan dipermudahkan. 

Kredit kepada: IslamItuIndah

 

 

p/s: Ni admin nak habaq mai, Telekung Siti Khadijah akan membuka sebuah butik baru pada 3 Mac 2018 ini. Di mana? Kali ini di negara seberang Indonesia! Siti Khadijah akan membuka cawangan butik kedua di Paris Van Java, Bandung, Indonesia. Telekung Siti Khadijah kini berjaya menembusi pasaran global. Terima kasih di atas sokongan anda. Ya. Anda yang menjadi pengguna setia telekung Siti Khadijah. Tanpa sokongan anda dan izinNya, Siti Khadijah tidak akan berkembang pesat seperti sekarang. Terima kasih #FamiliSK 🙂

 

 

 

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

Minimalisme? Dari Perspektif Islam….

Salah satu gaya hidup Nabi Muhammad SAW  dahulu adalah dengan mengamalkan budaya/gaya hidup yang bersederhana, serta tidak bermegah-megah dengan apa yang dimiliki baginda. Artikel kali ini ingin mengupas tentang apa itu Minimalisme, dari sudut pandangan Islam? Moga bermanfaat buat semua. 🙂

#1 Minimalisme tu apa?

Jarang-jarang sekali kita mendengar tentang minimalisme. Apa itu ‘Minimalisme’? Dalam konteks ini, Minimalisme boleh didefinisikan sebagai kehidupan sekadar mencukupi. Kita juga boleh klasifikasikan konsep minimalisme sebagai bersikap sederhana versi moden. Namun apa pula maksudnya dari perspektif Islam? Secara Islamik, ianya dapat dikaitkan dengan sikap Qanaah dan Zuhud.

QANAAH: Sikap berpuas hati dengan ketentuan rezeki oleh Allah, yang mana berkaitan apa yang diluar kemampuannya untuk untuk diusahakan, atau setelah diusahakan.

ZUHUD: Meninggalkan perkara-perkara yang tidak bermanfaat bagi akhirat seperti berlebih-lebihan dalam hal Mubah (perkara yang tidak berdosa jika tidak melakukannya)yang dapat membuat seseorang lalai dari ketaatan kepada Allah.

Konsep Minimalisme dari perspektif Islam ialah memfokuskan perhatian kepada perkara akhirat dengan meminimaliskan kehidupan di dunia.

Walaupun hidup secara minimalisme, keselesaan ketika beribadah perlu dititikberatkan~

#2 Perlu ke Minimalisme?

Allah berfirman Surah At-Takathur, ayat 1-2 yang bermaksud:

“Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak pangkat dan pengaruh), Sehingga kamu masuk kubur.”

 

Ayat ini menerangkan kepada kita betapa alpa nya manusia, dengan memiliki sikap tamak dan perbuatan berlumba-lumba untuk kemegahan yang sudah tentu melalaikan. Jadi penting di sini untuk kita tidak terlampau taksub tentang bagaimana penampilan kita di mata dunia yang hanya sementara ini. Apabila keghairahan kepada dunia memuncak, masa untuk beribadah juga sudah mula dilupakan. Jangan pula apabila kita sudah kehilangan nilai kehidupan yang sebenar baru nak kembali ke pangkal jalan. Bagaimana untuk atasi semua ini? Konsep minimalisme memberi kesedaran bahawa perkara duniawi, seperti memiliki barang terkini, dan berpangkat besar, bukanlah kepada kehidupan yang bermakna.

Minimalisme membantu untuk:-

  1. Merebut kembali waktu yang berharga
  2. Mengalami kebebasan nyata
  3. Fokus kepada kesihatan
  4. Membersihkan diri daripada hal yang berlebihan
  5. Menemukan tujuan dalam hidup kita
  6. Memperoleh kebahagiaan yang hakiki

Kita semua inginkan kebahagiaan di dunia dan akhirat bukan? Dengan mempraktikkan konsep minimalisme, kita dapat mencari kebahagiaan tidak melalui hal-hal kebendaan tetapi melalui kehidupan itu sendiri. 🙂
#3 Mulakan kehidupan Minimalisme sekarang! 🙂

Sedikit lebih baik: 

Pepatah inggeris ada menyebut  ‘Less Is More’. Benar. Kadangkala kita terlampau berfikir untuk mengejarkan kekayaan harta di dunia. Bukan kah sederhana itu lebih indah? Lebihkan kepada ilmu akhirat itu lebih ‘mahal’ dari kekayaan di dunia ini. 

Makan secara sederhana:

Malaysia semestinya sinonim dengan kepelbagaian makanan yang sungguh menyelerakan. Jadi lah masyarakat yang bijak. Kita makan untuk hidup, bukan hidup untuk makan. Oleh itu, besederhanalah dalam pemakanan kita. Pilih makanan yang berkhasiat, seimbang dan secukupnya. Dengan besederhana menjaga pemakanan kita, secara tidak langsung dapat mencegah pelbagai penyakit kronik seperti kencing manis dan lemah jantung.

Berpakaian sederhana:

Apabila kita bercakap tentang kesederhanaan dalam pemakaian kita, sudah tentulah pakaian kita harus menutup aurat, kemas dan sopan. Biar kita kelihatan tidak kaya di dunia ini, namun kita ‘kaya’ di akhirat kelak.

Hidup sederhana, bebas tekanan:

Pernah dengar orang yang memiliki kekayaan itu tidak semestinya kecapi kebahagiaan? Kenapa mereka tidak bahagia? Kerana mereka akan tertekan dan akan buntu setiap hari untuk memikirkan cara untuk menjadi kaya. Jadi, hiduplah secara sederhana, hiduplah berpandukan Sunnah Rasulullah. InsyaAllah, hati pun akan tenang di samping orang yang tersayang, dan Allah juga akan permudahkan segala urusan kita.

Tampil minimalis dengan SK Printed Shawl~

 

Kesimpulannya, menjalani kehidupan minimalisme akan membuatkan kita tidak terikat kepada kebendaan semata-mata, sekali gus membebaskan kita daripada belenggu materialisme. Bukan itu sahaja, kehidupan secara minimalisme juga memberi solusi berkesan dalam mencapai objektif hidup kerana Allah.

 

Kredit kepada: Tazkirah.net

 

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

Rahsia Mendapat Ketenangan Hati? (kini bukan rahsia..)

Ketenangan hati dan kelapangan dada semestinya tidak boleh dibeli dengan wang ringgit. Ianya adalah ‘urusan’ kita dengan Allah sebenarnya. Bayangkan, jika hati kita tidak tenang, semua urusan menjadi tidak kena, terasa seperti sudah ketandusan sesuatu. Ingin tahu rahsia (bukan lagi rahsia) untuk mendapat ketenangan hati dan kelapangan dada di dalam kehidupan kita? Jom admin pecahkan rahsia-rahsianya. 🙂

#1 Melakukan Kebaikan Demi Kebaikan

Nak tahu cara paling simple untuk mendapat ketenangan hati? Berbuat kebaikan. Ya, lakukanlah apa jua kebaikan, waimah sekecil zarah bentuk pertolongan itu. Lagi mulia jika kebaikan yang kita lakukan kepada orang lain mendatangkan kebahagiaan kepada mereka. Memudahkan urusan orang lain juga memperoleh satu kebaikan. InsyaAllah, bila kita ikhlas melakukannya, nescaya Allah beri kita ketenangan dan dipermudahkan segala urusan. Jadi, jangan melengah-lengahkan untuk berbuat kebaikan, walaupun ia sebesar zarah, kerana mungkin kita tidak sempat melakukannya disebabkan kelekaan kita menangguh berbuat kebaikan.

Sentiasa senyum dan berfikiran positif dalam menjalani kehidupan. InsyaAllah hati akan tenang~ 🙂

#2 Sedekah

Bersedekah lah jika anda dambakan ketenangan hati. Benar! Semakin kita memberi, semakin bertambah senag kehidupan kita. Cubalah dah rasai pengalaman itu. InsyaAllah Allah permudahkan segala urusan kita dan ciptakan kedamaian dan kelapangan di dalam dada kita.

Allah berfirman di dalam Surah Al-Baqarah ayat 265 yang bermaksud,

“Dan perumpamaan orang-orang yang membelanjakan hartanya kerana mencari keredhaan Allah dan untuk keteguhan jiwa mereka, seperti sebuah kebun yang terletak di dataran yang tinggi yang disiram oleh hujan lebat, maka kebun itu menghasilkan buahnya dua kali lipat. Jika hujan lebat tidak menyiraminya, maka gerimis (pun memadai). Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu perbuat.”

Harta yang banyak juga tidak menjanjikan ketenangan hati dan kelapangan dada seseorang. Apa yang penting, janji Allah untuk berikan pahala yang berpanjangan kepada siapa yang suka memberi/bersedekah, walaupun pemberi sudah bersemadi di alam kubur.

Mahukan hati yang tenang? Dekatkan diri dengan Allah~

#3 Memberi Pinjaman Kepada Allah

Allah berfirman di dalam Surah At-Taghabun, ayat 17 yang bermaksud,

“Jika kamu meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, nescaya Allah akan melipatgandakan (pembalasannya) kepada kamu dan mengampuni kamu.”

Maksudnya seberapa besar pun yang kita nafkahkan, nescaya Allah akan menggantikannya/membalasnya. Konsep sedekah dianggap pinjaman oleh Allah dalam Islam.

Allah juga sudah berjanji, dalam Surah Al-Baqarah (245) yang bermaksud,

“Maka Allah akan melipatgandakan pembayaran kepadanya dengan lipatganda yang banyak.”

 

Apa yang Allah berikan kepada kita? Banyak. Salah satu nya ialah diberi kelapangan dada dan ketenangan hati yang merupakan antara elemen yang penting dalam hidup kita. Itulah rahsia yang dapat admin bocorkan untuk pembaca-pembaca untuk entri kali ini. Semoga bermanfaat untuk semua. 🙂

 

Kredit kepada: Tazkirah.net

 

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

6 Langkah Efektif Menghafal Al-Quran

Membaca Al-Quran itu sudah mulia di sisi Allah, apatahlagi jika kita cuba menghafal ayat-ayat suci Allah itu? Antara kelebihan orang yang menghafal Al-Quran ialah mereka akan menjadi insan yang istimewa bagi Allah dan Allah akan berikan mereka syurga yang tertingi di akhirat kelak. Pada entri kali ini, admin kongsikan beberapa tips yang boleh kita aplikasikan untuk menghafal ayat suci Al-Quran dengan baik.

#1 Niat yang ikhlas

Amalan menghafal Al-Quran adalah suatu perkara yang sangat baik. Namun, perlu diingatkan, kita harus menanam niat yang betul dalam hati kita. Ikhlas adalah kuncinya, iaitu mengejar ganjaran pahala dan lakukannya kerana Allah. Jauhkan diri kita dari segala sifat mazmumah seperti sikap menunjuk-nunjuk dan bangga diri apabila daoat menghafal Al-Quran,

#2 Perbaiki sebutan dan bacaan Al-Quran

Salah satu tips menghafal Al-Quran ialah dengan memperbaiki sebutan dan bacaan kita. bagaimana kita mahu memperbaiki mutu bacaan kita? Cuba untuk memperdengar bacaan Qari yang mempunyai lenggok bacaan yang hampir sama dengan kita. Selain itu, pengetahuan ilmu tajwid juga penting kerana ia menjelaskan kenapa dan bagaimana sebutan-sebutan tersebut dengan lebih terperinci.

#3 Pelajari Bahasa Arab & makna ayat untuk memantapkan hafalan

Di zaman millenia ini, kita sudah mempunyai pelbagai tafsir Quran bagi lebih memahami makna di sebalik apa yang kita baca dan hafal di kitab suci Al-Quran itu. Namun, apa salahnya untuk kita mempelajari bahasa syurga, iaitu bahasa Arab untuk lebih memantapkan mutu dan kualiti hafalan kita. Pemahaman setiap ayat dapat membantu kita untuk mengingati apa yang kita telah hafal. Ganjaran pahala pun bertambah. Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih. Sama-sama kita amalkan ya. 🙂

Dapatkan Al-Quran Al-Karim Multazam dan Haramain keluaran Siti Khadijah di Butik SK berdekatan anda~

#4 Membuat strategi hafalan Al-Quran

Bukan mudah bagi seseorang yang ingin memulakan proses menghafal Al-Quran. Namun jika kita lakukan s=dengan strategi yang tepat, insyaAllah Allah akan permudahkan segala urusan hafalan kita. Pada peringkat permulaan, cuba untuk menghafal sedikit demi sedikit. Hafal 3 baris ayat terlebih dahulu, dan cuba hafal sambil melakukan aktiviti harian kita. Keesokan harinya,  tambah lagi sebaris ayat. InsyaAllah lama-kelamaan akan menjadi kebiasaan kita, jika kita istiqamah menghafal dengan strategi dan teknik yang betul. Baca secara hafazan keseluruhan ayat-ayat yang telah dihafal.

Rancang untuk menghafal selama  5 hari, dan 2 hari berikutnya digunakan untuk mengulangkaji hafalan kita agar lebih lancar dan mantap. Ayat yang dihafal boleh juga dimasukkan dalam solat secara tak langsung dapat menajamkan lagi ingatan anda.

#5 Meneruskan tilawah Quran

Diriwayatkan daripada Abdullah Bin Umar RA, bahawa Rasulullah S.A.W bersabda,


“Sesungguhnya perumpamaan orang yang menghafal Al Quran itu seperti unta terikat. Apabila dia menjaganya, maka unta itu akan tetap ada ditempatnya dan apabila dia melepaskannya maka unta tersebut akan lari.” (Riwayat Al-Bukhari)

Apabila kita sudah bermula untuk menghafaz Al-Quran, jangan berhenti atau meninggalkannya terus, kerana ianya hanya seperti satu usaha yang sia-sia sahaja Biasakan membaca/mendengar Al-Quran setiap masa supaya kita tidak lupa dan keliru.

#6 Jaga adab dengan Al-Quran

Al-Quran merupakan kalamullah yang tinggi darjatnya. Jadi jagalah adab ketika membawa/menghafaz dengan Al-Quran. Satu tips yang ingin dikongsikan ialah, waktu terbaik untuk menghafal ayat Quran adalah pada waktu malam, kerana suasananya yang tenang dan aman.

 

Kredit kepada: Tazkirah.net

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

5 Persoalan Tentang Islam & Sambutan Perayaan Tahun Baru Cina

Umum mengetahui kaum Cina telah menyambut perayaan Tahun Baru Cina baru-baru ini. Seperti kaum-kaum lain seperti Melayu dan India, sambutan Tahun Baru Cina juga disambut meriah sepanjang tahun. Pada entri kali ini, admin nak kongsikan 5 persoalan tentang sambutan perayaan Tahun Baru Cina dan masyarakat Melayu yang beragama Islam. Soalan apa itu? Jom sama-sama kita baca! 🙂

 

#1 Bolehkah umat Islam mengucapkan Hari Perayaan bagi agama-agama lain?

Mengikut pandangan para Ulama’, hukum bagi sambutan perayaan agama dan bangsa yang bukan Islam adalah  berbeza. Kaum Cina mempunyai dua perayaan besar iaitu Tahun Baru Cina dan Cap Goh Mei. Dalam konteks ini, para ulama’ memberi pandangan bahawa umat Islam dibolehkan untuk menyambut perayaan Tahun Baru Cina, kerana ia hanyalah perayaan bangsa sahaja. Berlainan pula bagi perayaan Cap Goh Mei, ianya adalah haram disambut oleh umat Islam. Kenapa? Ini kerana bagi pandangan para ulama’ perayaan Cap Goh Mei merupakan suatu perayaan agama. Tentang ucapan pula, ianya diharuskan bagi perayaan Tahun baru Cina, dan haram bagi perayaan bersifat agama seperti Cap Goh Mei. Bagi anda yang was-was pula, tidak perlu mengucapkan adalah lebih baik.

#2 Bolehkah umat Islam menghadiri jamuan makan atau acara perayaan kaum Cina?

Tidak menjadi masalah bagi kita untuk menghadiri mana-mana majlis perayaan Tahun Baru Cina, atas dasar menghormati rakan tersebut. Cumanya, kita perlu lebih berhati-hati dengan makanan dan minuman yang dihidangkan di majlis perayaan tersebut. Bukan apa, kita bimbang jika ianya bercampur dengan perkara-perkara haram di sisi Islam. Sekiranya anda masih ragu-ragu/was-was, anda boleh menolak pelawaan eakan berbangsa Cina tersebut dengan cara yang baik dan berhemah.

#3 Bagaimana cara untuk membalas ucapan perayaan yang mereka ucapkan pada kita sebagai umat Islam?

Cuba untuk membalas dengan ucapan yang menyenangkan hati mereka, dan jika kita tidak mahu berkata apa-apa, lemparkan senyuman pada mereka sudah memadai sebagai tanda hormat kepada perayaan yang mereka sambut.

#4 Adakah boleh kita memakai kostum/pakaian tradisi kaum Cina semasa perayaan mereka?

Semoleknya hindarkanlah daripada menyerupai mereka dalam apa jua aspek, termasuklah dari sudut pemakaian.Salah satu sebab, kita tidak mahu timbulkan apa-apa fitnah dari orang ramai ke atas diri kita.

Lebih sopan jika kita memakai pakaian tradisional kaum Melayu, bagi mengelakkan fitnah orang lain~ (Gambar Kurung Pesak OK dari Siti Khadijah)

Islam tidak melarang pergi ke majlis perayaan kaum lain, namun pastikan kita memakai pakaian yang sopan dan tidak melakukan perkara yang bertentangan dengan ajaran Islam~(Gambar Adam TBV dari Siti Khadijah)

#5 Bolehkah kita memakan buah limau mandarin yang diberikan rakan kita yang berbangsa Cina?

Tidak salah makan buah itu. Namun jika was-was, kerana bimbang buah limau mandarin itu telah dipuja mengikut ritual mereka maka tinggalkan saja, atau tolak secara baik dan berhemah, atau beri pada orang lain.

 

 

 

Natijahnya, umat Islam diharuskan untuk mengucapkan serta menyambut perayaan kaum Cina yang bersifat bangsa, namun haram bagi umat Islam menyambut perayaan kaum Cina yang bersifatkan agama. Mengapa ulama’ memberi pandangan haram?- Ianya kerana ucapan selamat bagi perayaan gama itu dikhuatiri mengandungi makna yang tersirat terhadap syiar atau pengakuan bagi agama mereka. Jika kita turut sama meraikan perayaan itu, bermakna kita merelakan dan redha dengan pegangan agama mereka. Secara tidak langsung, akidah kita juga akan terpesong jauh dari landasan agama Islam.

 

Kredit kepada: Azhan.co

 

 

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

5 Kaedah Memupuk Amalan Membaca Secara Efektif

Ilmu sangat penting dalam kehidupan kita. Ilmu perlu dimanfaatkan sebaik-baiknya. Dalam Islam juga menggalakkan masyarakat untuk jatuh cinta pada ilmu. Namun sejauh mana kecintaan kita terhadap ilmu? Ilmu tidak mungkin akan difahami jika kita tidak membaca, bukan? Perlu kita fahami, adat dalam mencari ilmu, semakin banyak kita mengetahui sesuatu ilmu itu, semakin banyak ilmu yang kita belum ketahui sebenarnya. Oleh itu, membaca merupakan elemen yang paling penting unutk meningkatkan ilmu kita. Bagaimana ingin memupuk amalan membaca dengan efektif dan berkesan? Jom admin kongsikan cara-caranya.

#1 Kenalpasti Minat dalam Diri Kita

Manusia yang paling kenal akan diri kita ialah diri kita sendiri. Cuba kita kenalpasti apa kecenderungan minat kita? Bagi kaedah mencari identiti dengan buku, cuba cari minat untuk anda dekat dengan buku. Dekati buku-buku yang anda minat. Sebagai contoh, jika minat anda lebih terdorong kepada aktiviti memasak, pastinya anda lebih cenderung untuk memilih dan menelaah buku-buku yang berkaitan masakan. Mudah bukan?

Amalan membaca haruslah dipupuk sejak kita kecil lagi~ *gambar hiasan

#2 Rajinkan Diri ke Kedai Buku

Perkara ini mungkin sukar pada permulannya, namun cuba tanamkan sifat keterujaan untuk ke kedai buku atau mana-mana pesta buku/ mana-mana tempat yang dipenuhi dengan buku. Jika kita teruja untuk menghadiri konsert untuk melihat artis kegemaran, mengapa tidak untuk pesta-pesta buku? Selagi anda belum mencuba, anda tidak tahu apa yang terjadi. Apabila kita di tempat yang dipenuhi buku, secara tak langsung kita akan membelek dan membaca buku. Kaedah ini dipanggil “terpengaruh dengan sekeliling” Jika kita bergaul dengan mereka yang cintakan ilmu dan suka membaca, maka kita juga akan bertambah ilmu dan dapat memupuk sifat suka membaca dengan lebih mendalam.

#3 Cerminkan Cerita

Sebenarnya, kita boleh memupuk amalan membaca dengan mencerminkan cerita kita. Ya! Cerminkan cerita anda. Bagaimana? Cerminkan cerita kepada siapa? Cerita apa? Tenang.  Jadikan sahabat atau ahli keluarga anda sebagai cermin anda, dan ceritakan kepada mereka segala ilmu yang anda perolehi melalui pembacaan anda. Tujuannya adalah supaya kita dapat berkongsi tentang apa yang kita faham dan ilmu pengetahuan yang dapat kita pelajari daripada buku tersebut. Apa yang lebih menyeronokkan apabila mereka yang mendengar sama-sama bertukar pendapat melalui penceritaan kita.

Berapa kerap kita pergi ke pesta/kedai buku? *gambar hiasan

#4 Biasakan Diri Meluangkan Masa Dengan Buku

Sayangnya, adat membaca ini semakin hari semakin pudar dalam masyarakat Malaysia. Budaya ini telah ditukar dengan budaya ‘membaca’ telefon pintar (Facebook, Twitter, Instagram dan Whatsapp). Antara kaedah yang boleh kita lakukan adalah dengan menghidupkan masa yang terluang dengan buku. Misalnya, pada hujung minggu, cuba disiplinkan dan peruntukkan masa selama 30 minit ke 1 jam untuk membaca buku. Tidak terikat dengan hanya membaca buku, kita juga boleh membaca pelbagai bahan bacaan lain seperti, majalah ilmiah, artikel-artikel, jurnal dan sebagainya. Mulakan dengan membaca apa yang kita minat dan secara automatik buku lain akan terasa untuk dibaca apabila dipupuk dan di didik dengan baik. Paling tidak, masa yang terluang tidak dibiarkan begitu sahaja, namun diisi dengan perkara yang berilmu dan perkara yang menambahkan ilmu pengetahuan kita.

#5 Jadikan Buku Sebagai Kawan

Untuk jadikan membaca sebagai amalan , kita perlu biasakan diri kita dengan membaca buku tidak kira di mana jua kita berada. Sebagai contoh, jika kita membaca di tempat awam atau pengangkutan awam, sudah semestinya memberi suatu tanggapan positif kepada masyarakat dan mendorong untuk wujudkan suasana masyarakat yang cinta kepada amalan membaca buku. Bukan itu sahaja, ia juga akan menjadi pendorong secara halus kepada kita untuk meminati buku dalam proses menimba ilmu. Jika kita mempunyai ramai kawan, mengapa tidak kita jadikan buku sebagai ‘kawan karib’ kita?

Jadi apa tunggu lagi. Siapa lagi yang dapat mengubah dan mengembalikan budaya membaca dalam kalangan masyarakat Malaysia kalau bukan kita. Ayuh kita sama-sama pupuk amalan murni ini agar kita dilimpahi dengan budaya yang positif dan bermanfaat serta melahirkan lebih ramai individu yang cintakan ilmu.

 

Kredit kepada: Tazkirah.net

 

p/s: Jom ramai-ramai kita meriahkan Majlis Perasmian Pembukaan Butik Siti Khadijah yang baru di AEON Mall Seri Manjung, Perak pada 17 Februari 2018 (Sabtu). Pelbagai promosi menarik dan diskaun sehingga 15% menanti anda! Bukan itu saja, produk-produk terbaru daripada Telekung Siti Khadijah juga akan dipasarkan secara eksklusif di Butik SK di AEON Mall Seri Manjung bermula 16-18 Februari 2018. Kunci masa anda ya. Jumpa di sana! 🙂

Antara produk terbaru keluaran kurong.co by Siti Khadijah~

 

 

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE

7 Cara Mendapat Keberkatan Ilmu

Ilmu sangat penting dalam hidup kita. Menuntut ilmu juga adalah satu tuntutan dalam Islam. Ramai dalam kalangan kita yang penuh ilmu di dada dan berjaya dalam hidup. Namun, ilmu yang dimilikinya seakan menjauhkannya dari Allah. Nauzubillah, perkara yang kita tidak mahu terjadi ialah hilangnya keberkatan dari Allah dalam ilmu yang dimiliki. Admin kongsikan langkah mendapatkan keberkatan dalam ilmu yang dimiliki boleh memberi kebaikan dunia dan di akhirat.

#1 Niat Mencari Ilmu Kerana Allah

Daripada Amirul Mukminin Abu Hafs, Umar Bin Al-Khattab E.A katanya: “Aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda maksudnya,

“Bahawasanya segala amalan itu adalah dengan niat, dan setiap seorang orang mendapat pahala berdasarkan apa yang dia niatkan. Sesiapa yang berhijrah kepada Allah dan Rasulnya, maka hijrah itu adalah bagi Allah dan Rasul-Nya. Sesiapa yang berhijrah kepada dunia yang dia ingin memperolehinya atau kerana seorang perempuan yang ingin menikahinya, maka hijrah itu adalah kepada apa yang dia niatkan.

(Riwayat Bukhari dan Muslim)


 

Setiap amalan kita akan disertai dengan niat. Oleh itu, apabila kita mencari ilmu niat lah  untuk mendapatkan keberkatan dan keredhaan Allah. InsyaAllah, Allah akan mempermudahkan segala  urusan kita. Niat dengan tujuan yang betul dan jangan pula ilmu dicari hanya untuk mendapat pengiktirafan, kekayaan dan harta benda, kerana semua itu hanya akan membawa kepada lembah kebinasaan dan kerosakan.

 

#2 Beramal Dengan Ilmu Yang Dimiliki

Jika kita ingin mengetahui sama ada ilmu yang kita pelajari berkat atau tidak, ukurlah berapa kerap kita beramal dengan ilmu tersebut. Kuranglah keberkatan daripada Allah jika kita kurang mengamalkan ilmu yang sudah dipelajari. Apa guna mempunyai ilmu yang banyak, tetapi tidak mengamalkannya. Ianya langsung tidak memberikan apa-manfaat kepada kita, apatahlagi keberkatan daripada Allah.

Syeikh Abdurrahman bin Qasim An Najdi Rahimahullah mengatakan;

“Amal adalah buah dari ilmu, ilmu itu dicari demi mencapai sesuatu yang lain, fungsi ilmu ibarat sebatang pohon, sedangkan amalan seperti buahnya. Maka setelah mengetahui ajaran agama islam seseorang harus menyertainya dengan amalan. Sebab orang yang berilmu akan tetapi tidak beramal dengannya lebih jelek keadaannya daripada orang bodoh.”


 

#3 Mengajarkan Ilmu Kepada Orang Lain

Rasulullah pernah bersabda tentang pentingnya untuk mengerjakan ilmu kepada orang lain. Cuba bayangkan orang lain mendapat manfaat hasil daripada ilmu yang telah kita ajarkan? Hati kita pun pasti bertambah senang bukan? Dan pastinya ilmu itu akan memberi keberkatan kepada diri kita hasil mengajar ilmu itu kepada orang lain.

Imam Ahmad mengatakan bahawa,

“Menuntut ilmu dan mengajarkannya lebih utama daripada berjihad dan amalan sunnah yang lain. Ini kerana ilmu adalah asas dan pokok kepada segala urusan, bahkan ianya merupakan ibadah paling agung serta kewajipan kolektif yang paling ditekankan. Bahkan dengan ilmulah, Islam dan kaum Muslimin tetap teguh.”


 

#4 Tidak Menggunakan Ilmu Untuk Mendapatkan Nikmat Dunia

Apapun yang kita lakukan di dunia ini selain kerana Allah, pastinya hilang keberkatan daripada Allah, malah akan dimurkaiNya. Kita janganlah mempergunakan ilmu untuk semata-mata untuk kecapi  kekayaan dan kemewahan di dunia. Ada juga diantara kita yang menggunakan ilmu untuk mengejar populariti/ supaya dipuja di atas ilmunya. Hindari sifat ‘berlagak alim’ dan mengetahui semua perkara sehingga pada akhirnya memberi jawapan atau hujahan yang salah sekali gus mengelirukan masyarakat.

Penting untuk kita fahami bahawa segala ilmu yang kita perolehi tujuan nya hanya satu, iaitu untuk mendekatkan diri kepada Allah dan memberi manfaat kepada masyarakat. Barulah ilmu itu diberkati oleh Allah.

 

#5 Tidak Sombong Dengan Ilmu Yang Dimiliki

Penyakit sombong adalah penyakit yang sangat  berbahaya, dalam apa jua hal dan keadaan. Jika ilmu sudah penuh di dada, tidak mustahil untuk seseorang itu merasa riak dan sombong dengan ilmu yang dimilikinya.

Allah berfiman Surah Az-Zumar, ayat 72 yang bermaksud,

“Dikatakan (kepada mereka), ‘Masukilah pintu-pintu neraka jahanam itu, (kamu) kekal di dalamnya. ‘Maka (neraka jahanam) itulah seburuk-buruk tempat tinggal bagi orang yang menyombongkan diri.”  


Oleh itu, sentiasalah ada sifat rendah diri dalam diri kita dan sentiasa ingat segala apa yang kita miliki ini hanyalah pinjaman sementara olehNya di dunia ini. Semakin kita sombong, semakin jauh kita daripada Allah. Sentiasa bersyukur dengan apa nikmat yang Allah berikan kepada kita.

#6 Menjaga Adab Dengan Ilmu

Bukan sahaja ketika makan dan minum, tetapi ilmu juga perlu dijaga adabnya agar ianya diberkati Allah sentiasa. Cara kita menerima ilmu dengan guru kita juga antara menjaga adab dengan ilmu. Antara adab-adab lain yang boleh kita praktikkan ialah duduk dalam keadaan yang beradab dan sopan, memberi fokus dan perhatian dan bersungguh-sungguh dalam mendalami sesebuah ilmu itu. Jika kita jaga adab dengan ilmu,nescaya Allah akan berikan keberkatan ilmu itu di dunia dan akhirat.

 

#7 Berguru Dengan Guru Yang Alim

Habib Ahmad Zain Al Habsyi pernah berkata:

“Tanda seorang guru alim yang dapat dipercayai adalah yakni orang yang engkau ingin mengambil ilmu agama daripadanya adalah takut kepada Tuhannya dan tanda takut itu boleh dilihat daripada perbuatannya. Jika engkau tidak mendapatinya sedemikian maka tinggalkan dan jangan mengikutinya”


Guru yang alim akan membawa kita ke arah keberkatan ilmu. Oleh sebab itu, bila menuntut ilmu, pemilihan guru sangat penting, agar segala ilmu yang kita dalami tidak terpesong daripada kebenaran yang hakiki, khususnya berkaitan ilmu agama. Allah akan permudahkan segala urusan kita dan memberkati setiap ilmu yang kita dalami, jika kita berusaha untuk mencari ilmu-ilmu yang bermanfaat.

 

Kredit kepada: Tazkirah.net

 

 

p/s: Telekung Siti Khadijah akan melakukan Majlis Pembukaan Butik Baru di AEON Mall Manjung! Bila masanya? Tunggu~ 🙂

 

Dapatkan koleksi Telekung Siti Khadijah di www.sitikhadijah.com

 

 

 

 

 

 

SHARE OR SAVE THIS POST FOR LATER USAGE